Ganti Busi Setiap Berapa Km? Jarak Penggantian Busi

Ganti Busi Setiap Berapa Km – Banyak pemilik kendaraan bermotor bertanya mengenai waktu yang cocok untuk ganti busi setiap berapa km? Waktu atau jarak penggantian busi diatur berdasarkan penggunaan.

Menukar busi mobil ini menjadi satu diantara perhatian untuk pemilik kendaraan. Karena, busi sebagai “sumber perapian” mobil saat dihidupkan. Jika busi mobil tidak pantas dipakai. Bisa saja, mesin mobil tidak berpijar.

Waktu ganti busi untuk mobil ini memanglah tidak pasti. Karena, ada faktor-faktor yang mengakibatkan busi mobil mati atau gampang hancur. Hingga, Anda harus menukar busi mobil saat sebelum batasan waktu penggantian.

Namun, ada pula busi mobil yang tahan sampai di atas 100.000 km pemakaian. Untuk lebih jelasnya terkait ganti bus setiap berapa km akan diulas lebih dalam pada artikel berikut ini.

ganti busi setiap berapa km

Ganti Busi Setiap Berapa Km?

Memang, beberapa orang yang menanyakan bertanya berkenaan waktu ganti busi setiap berapa km. Rerata, penggantian busi mobil ini paling lama adalah 60.000 km pemakaian atau sekurang-kurangnya 12 bulan semenjak penggantian busi. Jika mobil sudah jalan sekitaran 60.000 atau sudah masuk umur 12 bulan penggunaan. Karena itu, sebaiknya untuk selekasnya menukar busi mobil.

Supaya busi mobil masih tetap tahan lama dan terurus. Minimal, kerjakan pengujian sekitaran 1 bulan sekali untuk ketahui kualitas busi mobil. Yakinkan jika busi mobil tidak menetes atau kotor. Jika Anda tidak memeriksa dan tidak ketahui ada permasalahan pada busi mobil.

Karena itu, permasalahan itu bisa mengakibatkan mobil Anda berhenti atau mungkin tidak dapat menghidupkan mesin.Jika Anda kerap menjaga dan memeriksa keadaan mobil, khususnya pada elemen busi dan coil. Karena itu, beberapa masalah pada mekanisme perapian mesin mobil ini dapat dijauhi.

Baca Juga  Cara Mematikan Lampu Sein PCX Nyala Semua: 7 Prosedur & Penyebab

Jarak Penggantian Busi

Penting membaca buku petunjuk pemilik (buku manual) untuk tentukan ganti busi setiap berapa km supaya sesuai proses mobil. Perlu untuk dipahami bila setiap mesin mobil dengan merk dan type berlainan mempunyai tipe busi yang berbeda. Dari tipe busi yang lain ini akan memengaruhi harga membeli busi sekalian periode gunakan dari busi itu.

Tipe busi pada umumnya terdiri jadi beberapa macam, namun yang umum dipakai pada mobil saat ini ada dua jenis, yakni: busi non iridum (busi biasa) dan busi tipe iridium. Berikut penuturan terkait ganti busi setiap berapa km:

1. Busi non iridium (busi biasa)

Tipe busi non iridium (busi biasa) sebagai busi biasa yang dipakai pada mesin mode lama yang mempunyai kompresi rendah. Contoh pemakaianya adalah pada mobil Mitsubishi pick up colt T120ss, Daihatsu Xenia gen2 tahun 2012, Toyota Avanza lama, Hyundai Accent, dan lain-lain.

Beberapa ciri tipe busi non iridium ini adalah dari harga yang lebih murah dibanding dengan tipe busi iridium. Untuk wujud fisik busi tipe ini bila jadi perhatian di bagian ujung elektroda panduan mempunyai ujung yang lebar dibanding dengan busi iridium.

Bentang penggantian busi non iridium direntang 15.000 km sampai 20.000 km, atau setiap setahun sekali. Contoh perawatannya adalah pada Toyota Avanza, pada tutorial perawatan kendaraan mobil itu, penggantian busi mobil dilaksanakan setiap 20.000 km sekali.atau setiap setahun sekali.

2. Busi Iridium

Tipe busi iridium sebagai busi yang dibuat khusus dipakai pada mesin angkatan terkini yang mempunyai kompresi semakin tinggi. Contoh pemakaian pada Mitsubishi Mirage, Xpander, Toyota Calya, Toyota Avanza terkini, dan lain-lain.

Beberapa ciri tipe busi iridium yang gampang dikenal adalah pada ujung elektroda tipnya yang berwujud benar-benar kecil seperti jarum. Dibanding dengan tipe busi biasa, pada iridium harga termasuk mahal dengan bentang 200 beberapa ribu keatas. Busi iridium mempunyai keunggulan pada kualitas dan ketahanan yang lebih bagus dibandingkan dengan busi biasa, hingga bentang penggantian busi mobil tipe iridium ini termasuk semakin lama. Misalnya Toyota Calya yang mesinnya telah memakai busi iridium, waktu penggantian busi dilaksanakan setiap 100.000 km sekali, atau saat umur gunakan busi telah capai lima tahun.

Baca Juga  Tegangan Aki Normal Tapi Tidak Bisa Starter: 10 Penyebabnya

Maka jika mobil telah memakai busi iridium untuk penggantian busi mobil dapat dilaksanakan setiap 100.000 km atau sesudah lima tahun penggunaan.

3. Menganti Busi Karena Hal Tertentu

Meskipun pada busi mempunyai agenda penggantian yang telah diputuskan oleh faksi pabrikasi berdasar tipe dan buku manualnya, namun ada banyak keadaan tertentu yang bisa membuat penggantian busi semakin lebih cepat dari agenda yang ada.

Biasanya, ini muncul karena perawatan mesin yang buruk hingga mesin mobil akan alami beragam permasalahan mesin. Minimal ada 5 permasalahan mesin yang bisa jadi pemicu busi mobil cepat mati dan perlu ditukar, diantaranya :

  • Ruangan bakar mesin selalu basah oli.
  • Lajur pengapian ada yang konslet.
  • Kebanyakan bensin di ruangan bakar.
  • Pemakaian bahan bakar yang tidak tepat.
  • Penggunaan type busi yang tidak tepat.

Dari beberapa masalah mesin seperti di atas sering membuat busi mobil cepat hancur karena busi tidak bekerja secara normal. Hingga penting diingat dalam perawatan mobil yang terkait dengan busi supaya tahan lama dan bekerja dengan optimal.

Diatas adalah ulasan terkait ganti busi setiap berapa km baik jarak maupun berbagai faktor pendukung dilakukannya penggantian busi. Semoga dapat menambah wawasan pengetahuan.

Ayo Cilacap - - - -