Cara Kerja Shock Depan: Prinsip & 3 Jenis

Jenis Shockbreaker Depan

Cara Kerja Shock Depan – Shock depan merupakan salah satu bagian penting pada motor. Cara kerja shock depan sebenarnya sama dengan shock belakang. Lalu bagaimana cara kerja shock depan?

Shockbreaker atau umum dikenali sebagai suspensi berperan sebagai peredam kejut yang menahan hentakan saat motor melalui jalanan yang keras atau berlubang. Elemen pada motor ini mendukung kenyaman saat berkendaraan.

Bila motor tidak mempunyai shockbreaker, pengendara dapat mengeluh sakit di beberapa bagian badannya. Oleh karenanya, baik roda depan atau belakang motor, harus lengkapi kendaraannya dengan suspensi yang berkualitas.

Shockbreaker memakai material plastis yang mempunyai toleran pada penekanan secara mendadak. Arah pemakaian material plastis ini supaya saat salah satunya ujung suspensi ketekan secara mendadak, karena itu ujung yang lain tidak dipengaruhi atau dampaknya lebih kurang.

Berikut ulasan terkait cara kerja shock depan yang digunakan pada motor. Berikut ulasannya:

Cara Kerja Shock Depan

Cara kerja shock depan sebenarnya sederhana. Elemen pendukung shock depan, per spiral dan peredam kejut. Per spiral berperan memantulkan dan mengubah sokbreker ke tempatnya sebelumnya. Hukumnya , yakni energi yang muncul karena gerakan energi benda itu. Energi kinetik tidak bias dipindah saja.

Nach, energi kinetik perlu ‘ditangkap’ saat sebelum capai sasis motor. Peranan dari per spiral digunakan untuk menerima atau mempernyerap energi dari roda barusan. Hasilnya per ini terkompresi.

cara kerja shock depan

Perannya shock absorber sebagai pengurang refleksi pegas yang terlalu berlebih. Misalkan terjang gundukan bisa terjadi refleksi sekitar 10 kali, karena itu jika diserap absorber bias cuman 5x.

Di motor, cara kerja shock depan terdiri 2 sisi. Selongsong sisi atas (seamless) dan tabung bawah. Selongong atas masuk ke tabung bawahnya. Didalamnya ada pipa penggeser (slider), per spiral dan tangkai piston dipasang pada selongsong bawah. Ini umumnya dikatakan sebagai teleskopik shock-absorber.

Baca Juga  Fungsi Brake Shoe Pada Rem Tromol & Ulasan

Keseluruhannya berisi oli yang berperan sebagai oli hidraulik. Umumnya produsen motor menetapkan jumlah oli pada tabung lebih kurang 126 cc saat keadaan standard. Saat terima beban atau energi. Piston tergerak ke atas dan menggerakkan per untuk berkompresi. Dan saat redaman balikan, cara per memanjang. Ini disebutkan rebound. Oli didalamnya juga ketekan dan usaha. Oli mengucur ke atas. Saluran bisa jalan karena pada piston ada 4 lubang. Oli akan menyemburkan lewat beberapa lubang ini dan mengucur ke satu arah saja.

Karena diameter lubangnya tidak lebih dari 4 mm dan 2 mm, memiliki arti saluran oli berebutan. Nach dampak berebutan berikut dikatakan sebagai menahan surprise. Atau sanggup perlambat pergerakan piston. Diatas merupakan cara kerja shock depan pada sepeda motor.

Jenis Shockbreaker Depan

Setelah memahami cara kerja shock depan maka perlu diketahui pula jenis shock depan atau shockbreaker. Dalam penggunaannya terdapat tiga jenis shockbreaker depan yang banyak ditemukan pada sepeda motor yaitu:

1. Pararel Fork

Pararel fork ini sebagai jenis shockbreaker depan yang dipakai pada motor keluaran periode perang dunia pertama. Shockbreaker jenis pararel fork ini bisa diketemukan pada Vespa classic, di mana pada satu segi suspensi depan ada 2 buah batang.

Tungkai pertama kali yang terletak pada bagian belakang mempunyai karakter kompak. Ini karena perannya sebagai penyangga dari semua serangkaian roda depan. Pada tungkai depan tersambung dengan kutub roda yang diperlengkapi sebuah pegas yang melingkari batang itu. Pegas berikut yang bekerja mempernyerap semua getaran jalan.

Baca Juga  Arti Shockbreaker: Pengertian, Komponen, & Cara Kerja

Tetapi, type ini tak lagi dipakai karena konstruksinya yang sulit dan style suspensinya tidak sejajar dengan tungkai penahan roda yang berpeluang terjadinya out of way.

Jenis Shockbreaker

2. Telescopic Fork

Jenis yang ke-2 shockbreaker depan motor ini sebagai jenis yang tersering ditemui di semua jenis motor. Ciri-ciri khusus pada shockbreaker teleskopik ialah mekanisme peredaman terjadi dalam tungkai penahan roda. Pada sebuah segi roda, cuman ada sebuah tungkai yang terdiri dari 2 tabung.

Tabung yang ada di bawah disebutkan slider. Perannya sebagai tabung suspensi yang diisikan oleh per dan fluida shock absorber. Dalam pada itu, tabung di atasnya yang warna mengkilat namanya fork tube yang tersambung dengan setir motor.

Jenis Shockbreaker

3. Telescopic Up Side Down

Dan yang paling akhir, jenis shockbreaker depan motor lebih dikenali sebagai suspensi USD. Masih juga dalam type telescopic suspension, tetapi bedanya suspensi USD ini berada kebalik. Maknanya slider yang awalannya berada di bawah jadi di atas dan fork tube yang berdiameter lebih kecil berada di bawah, pas pada sumbu roda.

Keunggulan pada telescopic up side down ialah handling yang lebih bagus, tetapi harga yang penting dikeluarkan tambah mahal dari mekanisme suspensi telescopic biasa.

Jenis Shockbreaker

Diatas adalah ulasan terkait cara kerja shock depan yang banyak digunakan pada motor. Semoga dapat menambah wawasan pengetahuan.

Ayo Cilacap - - - -